Pengalaman Memakai Ban Motor Corsa

 
blog mas hendra

Bulan Juni 2014 ini sudah genap dua tahun saya memakai ban motor tubeless merk Corsa. Ban buatan anak negeri ini selain memiliki kualitas yang baik, harganya pun relatif  terjangkau. Sebelumnya saya sempat bingung menentukan pilihan ban merk apa yang akan saya gunakan. Namun setelah searching kesana kemari lewat mbah google, akhirnya pilihan jatuh pada merk Corsa.




Saya sempat bingung, dimana saya bisa mendapatkan ban motor berkualitas dengan harga lebih murah. Biasanya ada tempat - tempat tertentu dimana harga onderdil motor agak lebih murah. Setelah bertanya - tanya, beberapa teman menyarankan untuk mencari di sekitar kawasan Kampung Utan. Kebetulan dari Cirendeu gak begitu jauh. Sayapun hunting ban tubeless tersebut ke daerah Kampung Utan, yang konon kata orang - orang (ini baru katanya lho) harga sparepart motor lebih murah di banding tempat lainnya. Tapi di sekitar kawasan Cirendeu dan Ciputat ya sob. Kalo di tempat lainnya mungkin ada yang lebih murah lagi, tapi saya belum tau tuh.


Setelah tiba di salah satu bengkel kawasan Kampung Utan, selain menanyakan harga ban tubeless (kalo gak salah harga ban belakang sekitar Rp. 150.000), sayapun sempat menanyakan harga - harga sparepart motor lainnya. Dan saya bandingkan dengan harga sparepart dekat rumah (Cirendeu). Memang harganya jauh lebih murah di Kampung Utan ini. Akhirnya sayapun mengganti ban motor biasa (tube) saya yang sudah mulai usang dengan ban tubeless merk Corsa

blog mas hendra
Ban Motor Depan Memakai Ban Tubelsess Corsa

Selama memakai ban Corsa ini, teksturnya keras (sifat alami dari ban tubless), pemakaian awal agak licin, atau emang saya saja kali yang belum terbiasa memakai ban tubeless. Tapi lama kelamaan cukup nyaman juga sob, baik di jalan yang rata maupun bebatuan. Pada saat kondisi jalanan basah (hujan), walau terasa agak licin, namun ban tetap dapat mencengkram dengan cukup baik, tapi ya tetap harus hati - hati dan waspada sob. Dari segi desain, motifnya bagus - bagus. Bannya sekarang banyak retakannya. Mungkin pemakaian harian yang bikin jadi retak. Soalnya jarak dari rumah ke kantor jauh sob. Ditambah kondisi jalan di Jakarta kadang rata kadang berlubang mirip banget sungai kering.

Untuk urusan tambalan, saya sudah kenyang yang namanya kena paku, atau benda tajam yang lainnya. Mungkin ada sekitar 7 kali tambalan. Pernah nih suatu hari saya ke ITC Fatmawati sebentar, pada waktu mau pulang, ban belakang  kena 2 lubang yang bocor. Padahal waktu datang ke ITC oke - oke aja sob. Paling juga cuma selang waktu satu jam, tapi ban langsung bocor gak pake kompromi. Alhasil harus cari bengkel nih. Setelah ketemu bengkel motor, kata si abang kena 2 lubang. Usut punya usut, itu bukan paku, tapi mirip semacam kayu tajam yang keras pake banget. Karena tekstur si kayu yang tidak beraturan ini, maka ban pun langsung bocor. Lain lagi ceritanya kalo kena paku, yang teksturnya lurus tegak, kalo nancep di ban gak langsung bocor, namun perlahan - lahan bocornya. Karena saya pernah malam hari pulang kerja kena paku, pas keesokan siang mau jalan kerja saya cek ternyata ada paku "mampir" di ban belakang. Langsung saja saya tambal. 

Tapi masing - masing ban (tubeless dan tipe tube) punya kelebihan dan kekurangan. Tergantung selera asal. Oh iya untuk ban tubeless sangat cocok dipasang di velg yang racing. Kalo di velg jari - jari bisa juga sih, tapi harus "diakalin" sama tukang bengkel.

Kelebihan Memakai Ban Tubeless :
1. Lebih tahan bocor, kalo kena paku, gak langsung bocor. 
2. Kalo seandainya bocor, proses penambalannya sangat cepat, berbeda sama tipe ban tube.
3. Proses penambalan praktis.
4. Tekstur ban lebih keras daripada ban tipe tube. Jadi lebih kuat dan tahan lama.


Kekurangan Memakai Ban Tubeless :
1. Harga ban jauh lebih mahal.
2. Masih agak jarangnya tukang tambal ban tubeless. Tapi kalo saya liat, sekarang udah banyak tuh tambal ban tubeless, so no need to worry.
3. Harga tambal ban lebih mahal dari ban tipe tube. Paling beda berapa ribu perak doang.

Kalo ban tubeless sobat sudah penuh sama tambalan, sebaiknya segera ganti yang baru, sebab bekas tambalan pada ban, lama kelamaan akan mengelupas lagi dengan sendirinya. Soalnya saya pernah mengalaminya. 

Nah itu tadi sekelumit pengalaman saya selama memakai ban motor merk Corsa. Kalo ada masukan dari para master rider atau sekedar sharing, jangan ragu - ragu isi saja di kolom komentar. Salam blogger.





20 comments

alhamdulillah mas, sya pun pake ban ini di motor saya, dari pertama saya pakai alhamdulillah ban nya sangat bersahabat aman dalam perjalanan, dan nyaman :)

Reply

Saya baru kli ini pakai corsa. Mdh2hn awet.

Reply

Pasti awet mas, asal jangan sering dipakai

Reply

klo so'al awet memang sangat benar karena saya jg pake korsa tubles, hanya saja bannya terasa sangat keras di aspal dan sedikit terasa licin apa lagi aspal basah...

Reply

Corsa sering kena bocor dan klo d pke goncengan dlm waktu lama, banny gampang retak dalam waktu singkat dan daya tahannya gk lama

Reply

Ya selama pake corsa sih begitu mas

Reply

Ada benarnya juga nih, yang pasti ada kelebihan dan kekurangan nya ya

Reply

saya pake FDR tubless genzi(juga karya anak bangsa)sudah 3th lebih sering buat boncengan sama anak istri,selama ini belum ada keluhan retak..tpi ini sudah mulai gundul..hehe

Reply

Wah awet banget ya, tapi semua tergantung pemakaian ya mas

Reply

Untuk jenis ban matik, banyakan ban korsa garisnya dengan velg susah diratain, kecuali harus pakai tekanan diatas 80 psi, cuman rasanya kaya pake ban kereta..
Banyak juga mudah retak.
Saya harap pembuat corsa lebih banyak cek di lapangan.
Adapun ban terasa keras dan licin itu karena tekanan angin yg dibutuhkan ban corsa terlalu kerassss...!

Reply

Makasih untuk masukkannya

Reply

sebelumnya saya pakai merek fdr, sudah lebih 3 tahun pemakaiannya, sebenarnya masih bisa dipakai walau kembangannya sudah tipis, gara-gara dulu kena paku besar, tembel ban tubelessnya selalu bocor alus, walaupun itu-itu aja yang bocor, aku coba congkel/dorong kedalam bekas tambal bannya, ealahh tembus kedalam dan lobangnya diameter hampir 2mm/3mm, terpaksa aku ganti ban baru merk corsa yang paling murah diantara merk ban tubeles lainnya, ya semoga awet deh ......

Reply

Terimakasih atas sharing pengalamannya mas.... Semoga awet juga ya.

Reply

Saya pake FDR sport mp 27 depan belakang ga ada minus nya hehe mau kering mau ujan mau kena pake sekali malah bengkok paku nya :D

Reply

pengalaman pribadi co#sa platinumR99 jakarta pusat.
sampai saat ini retakan sudah banyak, ban belakang, pemakaian 8bulan sktr 8_9 rb km, alur masih sangat bagus dan tebal, tiap hari boncengan bertiga dgn anak isteri, daya cengkram kering luar biasa saat hujan tetap oke.
fdr egenzi pro depan, br terpakai sekitar 30_35 persen ganti ban bersamaan dgn corsa, kering sy cengkram luar biasa saat hujan daya cengkram normal, kuat dan awet belum terlihat goresan apalagi retakan

Reply

Baru nyobain corsa ss18 90/90 rim 14.ditebus 200rb berikut pasang pentil.mudah-mudahan awet.walaupun banyak koment di atas sepertinya corsa mudah retak dan keras.

Reply

Memang sih banyak info maupun pengalaman seperti itu. Tapi sebaiknya dicoba saja dulu ya, nanti juga tau seperti apa pengalamannya. Terimakasih sudah mampir di blog saya

Reply

Gan nama toko ban nya apa ya yg di kampung utan?dan patokannya apa ya?karena rmh saya dekat situ.mksh gan

Reply

Saya lupa karena memang cuma sekedar lewat aja, dan itu pun cuma sekali aja gan... Pokoknya bengkel motor kecil adanya di sebelah kanan kalo dari arah jalan Ciputat

Reply

Post a Comment