Menikmati Sajian Manisnya Kue Rangi Khas Betawi

Gerobak Penjual Kue Rangi - Blog Mas Hendra

Sewaktu saya mengajak si bungsu keliling Eropa komplek naik motor, tidak sengaja saya bertemu dengan tukang kue rangi yang lagi jualan kue rangi. Ya iyalah jualan kue rangi, masa jualan mie ayam. Keberadaan penjual kue rangi ini sangat langka, tidak seperti cabe-cabean yang jumlahnya ngampar di mana-mana. Makanya mumpung ketemu sama penjual kue rangi, tanpa pikir panjang atau phone a friend, saya langsung borong beli 3 potong kue rangi.


Sekedar info saja, kue rangi atau disebut juga sagu rangi merupakan kue tradisional khas Betawi yang dibuat dari campuran parutan kelapa tua dengan tepung kanji atau tapioka (orang Betawi biasa menyebutnya tepung sagu). Proses pengolahannya dibuat dengan cara dipanggang dengan menggunakan cetakan khusus di atas tungku kecil. Cetakan kue rangi mirip dengan cetakan kue pancong atau bandros, tapi ukurannya lebih kecil.


Kue Rangi Khas Betawi - Blog Mas Hendra

Kue rangi disajikan dengan olesan gula merah yang dikentalkan dengan sedikit campuran tepung kanji. Supaya rasanya lebih greget mengunggah selera dan beraroma wangi khas, kadang gula merahnya dicampur dengan potongan nangka, durian atau nanas.

Rasa kue rangi ini gurih asin-asin gitu, terus dipadukan dengan rasa manis dari gula merah yang kental. Harganya juga sangat terjangkau, hanya Rp. 5.000 per satu cetakan.

Kue Rangi Khas Betawi - Blog Mas Hendra
Sempat terjadi sedikit perbincangan tidak penting antara saya dan penjual kue rangi yang diprediksi berusia sekitar 50an tahun. Menurut abangya, kue rangi lebih nikmat dan memiliki aroma yang sangat khas jika dipanggang di atas tungku dengan menggunakan kayu bakar. Yup kayu bakar guys. Karena masak dengan menggunakan kayu bakar mampu menimbulkan aroma yang sangat khas. Berbeda jika memanggang menggunakan kompor gas.

Itulah sebabnya mengapa aroma kue rangi sangat khas seperti bau-bau gosong gitu deh, tapi rasanya sangat lezat. Rasa manis gula merahnya juga terasa pas. Cocok buat kalian yang tidak terlalu suka dengan manis. Kue rangi lebih lezat lagi kalau disajikan ketika masih hangat. 

Berhubung bahan dasarnya terbuat dari parutan kelapa tua, maka kue rangi tidak mampu bertahan cukup lama alias cepat basi. Makanya setelah beli, sebaiknya kue rangi langsung dimakan, jangan ditunda-tunda. Udah kayak orang mau nikah aja ditunda-tunda mulu, *eh.....

Semoga bermanfaat.

32 comments

Kue tradisional itu selalu menggugah selera ya kak. Dijamin aku bakalan melahap lebih dari 5 buah Kue Rangi

Betul itu mas... rasanya khas banget

Saya baru tahu soal kue ini. Hehehe.
Tapi kalo dilihat sih kayaknya enak.
Duh jadi laper tengah malam. Hahahah 😅

Enak kok mas, rasanya gurih, coba aja cari di sekitar tempat tinggal masnya

gula merahnya ini yang bikin ngilu gigi. Maklum gigi sensitif dengan hal-hal manis. Ditempat saya juga ada yang jualan. Tapi pakai kompor.

Kl ditempatku ada yg menyebutnya serabi mas. . Tp pakai gula pasir, bukan gula jawa. . Emg bener bgt, aromanya enaaak bgt

Kalo gitu jangan pake gula bang. Kalo pake kompor, bau khasnya gak dapat dong

Wah ternyata lain daerah, lain pula namanya...

Makanan waktu kecil aku banget ini, love yuuu sama kue rangi

Ternyata penikmat kue rangi juga ya, berarti anda beruntung

Dan sialnya, gua belom pernah nyoba hehe

Setelah baca terbuat dari apa, mirip-mirip sama kue putu ya. Cuma kue putu pakai pewarna alami daun pandan makanya ijo dan aromanya enak.
Pengen nyobain, tapi di Tangerang beli dimana ya? Hehe

Ado mas Hendra kakwkkw, coba baca ini de..."Sewaktu saya mengajak si bungsu keliling Eropa komplek naik motor, tidak sengaja saya bertemu dengan tukang kue rangi yang lagi jualan kue rangi".

Jujur awal saya buka postingan yang berjudul Menikmati Sajian Manisnya Kue Rangi Khas Betawi langsung fokus karena judulnya tidak memberi pesan komedi melainkan. Menyajikan tanya? seperti apa sajiannya dan lain sebagainya, tapi baca paragraf pertama, prakkk uuhh mas... boleh - boleh.. hebat gaya seperti ini.

Paragraf terakhir dihubungkan antara menikah dan kue kwkwk. kreatif mas Hendra, ajari dong kreatifitas tanpa batas seperti ini...

di Makassar namanya dange bang inimah kesukaan saya

Ada juga ya di Makassar, kirain di Betawi aja mas

Hehehe, hanya mengalir gitu aja sih, tanpa direncanakan, jadilah tulisan penutup yang absurd

Kalo kue putu lebih terasa pandannya yak. MEmang sudah agak jarang yang jual kue rangi. Coba hunting ke pasar pasar deh

Kalo ngeliat tukang kue rangi, cobalah sekali-kali beli

Makaaaaaaan.... Yummy! :) Jangan lupa baca bismillah ya... Hehehe

Jadi pengen coba, sepertinya enak nih, Mas..hehe

Cobain mas Andi kalo ngeliat penjual kue Rangi, biar gak penasaran

Aaak... ini ya Allah kue kesukaan aku banget sejak kecil!!
Sekarang udah jarang ditemuin :'(
Ya Allah jadi pengen... cari di mana coba....

Nah itu dia, sayangnya sekarang keberadaan penjual kue rangi semakin jarang ditemukan mba Ratu Kupret. Bisa dicoba hunting ke pasar sih, itu juga kalo ada

Indonesia banget ini sih....apalagi tungkunya...antik

jajanan kesukaan aku jg ini mas..wahh enak :)

Enak banget mas, apalagi sambil ngopi cantik dan ngeblog

Bertahun-tahun dulu aku kerja di Jakarta, seingatku baru 3 kali berkesempatan makan kue rangi.
Itupun saat blusukan di pasar Jatinegara.

Entah kenapa ya pedagang kue ini udah jarang banget ditemui ?.

Mungkin sudah jarang peminat kali mas, padahal mah kan kalo banyak yang jual, pasti ada aja yang penasaran ingin mencoba kue rangi ini kan ya... Beruntung bisa nemuin penjual kue rangi mas Hant


EmoticonEmoticon