Gegeni, Aktivitas Menghangatkan Badan di Depan Pawon

Gegeni, Aktivitas Menghangatkan Badan di Depan Pawon (Tungku) - Blog Mas Hendra

Lebaran tahun 2018 ini, saya mudik ke kampung halaman istri di Tegal. Berhubung saya tidak bisa cuti menjelang lebaran, saya baru bisa mengambil cuti setelah Lebaran H+6. Sementara istri dan kedua anak saya sudah lebih dulu mudik sebelum Lebaran.


Perbedaan cuaca saya rasakan selama berada di Tegal. Cuacanya sangat dingin terutama saat malam menjelang pagi hari. Karena lokasi Desa istri tidak jauh dari kawasan wisata Guci, yang memang terkenal dengan cuacanya yang cukup dingin. Mau tidak mau, kondisi badan saya harus beradaptasi dengan cuaca dingin seperti ini.

Untuk mengurangi rasa dingin yang menembus kulit, kami harus memakai sweater dan kaos kaki, serta selimut ketika tidur. Terutama kedua anak saya yang masih kecil. Kasian mereka kalau sampai terkena flu atau masuk angin.

Menjelang pagi, cuaca bertambah dingin saja. Keadaan ini membuat saya bersin-bersin saat bangun di pagi hari. Dari salah satu artikel yang saya baca, penyebab bersin-bersin saat cuaca dingin bisa dikategorikan termasuk dalam rhinitis alergi yang muncul akibat tubuh (dalam hal ini hidung), terpapar oleh alergen seperti debu, bulu binatang, makanan dan lainnya.

Reaksi Tubuh Saat Alergi Dingin - Blog Mas Hendra

Sebagian orang juga memiliki alergi dingin, baik karena udara dingin (misal AC, cuaca dingin pagi hari, kipas angin) ataupun air dingin. Keluhan rhinitis alergi akibat alergi dingin atau akibat alergen lainnya biasanya hampir mirip, antarai lain :
- Bersin-bersin keluar sekret (ingus) dari hidung yang berair dan berwarna bening
- Hidung gatal, kadang juga disertai mata, mulut, tenggorokan dan kulit terasa gatal.
- Mata berair, dan lainnya.

MENGENAL PAWON, TUNGKU TRADISIONAL MASYARAKAT JAWA
Pawon, Tungku Tradisional Masyarakat Jawa - Blog Mas Hendra

Untuk mengatasi rasa dingin di pagi hari, saya cukup menghangatkan badan di dapur. Bahkan kedua mertua saya menyarankan untuk melakukan "gegeni (baca : geugeuni)", alias menghangatkan badan dengan cara mendekatkan kedua tangan ke "pawon" di dapur. Hal ini juga biasa mereka lakukan untuk mengusir rasa dingin di pagi hari.

Pawon merupakan sebuah sebutan untuk dapur tradisional (di masyarakat Jawa) yang terbuat dari tumpukan bata sederhana dan menggunakan kayu sebagai bahan bakarnya. Atau biasa disebut "hawu" (di masyarakat Sunda) atau disebut juga tungku.

Kata pawon berasal dari kata dasar "awu" yang berarti abu. Mendapat awalan "pa" dan akhiran "an", yang berarti tempat. Dengan demikian, pawon (pa+awu+an) merupakan tempat awu atau abu. Pada kenyataannya memanglah demikian, pawon memang tempat abu (sisa pembakaran kayu di tungku).

Mesikipun sudah memiliki kompor gas, kedua mertua saya justru masih melestarikan tradisi pawon yang secara perlahan sudah mulai ditinggalkan. Hal ini terlihat dari kondisi pawon yang masih cukup baik.

Aktivitas gegeni ini secara perlahan memang mampu mengusir rasa dingin saat cuaca dingin, terutama di pagi hari, apalagi kalau sambil nyeruput teh manis hangat dan pisang goreng, hmmmm, gegeni makin greget!

22 comments

Sama mas saya juga keok sama hawa dingin kampung yang nggak jauh juga dari Guci , kena flu juga. Sayang saya nggak punya pawon karena di kampung saya sudah pada pakai kompor gas semua padahal kangen didepan pawon jadi teringat tempo dulu waktu ortu masih pakai pawon

Udah lama banget nih gak liat pawon, terakhir itu pas saya masih kecil di kampung halaman. Lihat ini jadi inget dulu niup tuh tungku sampe asapnya ngebul kena muka kayak macam pake bedak tebel banget.

Mertua saya juga sudah pakai kompor, tapi masih melestarikan pawon

Yup betul banget,, sampe sekarang di rumah mertua masih ada nih pawon

Pawon, artinya dapur yang memakai tungku batu bata ya...masih banyak di jumpai dirumah rumah pedesaan , di rumah nenek saya masih ada kok pawon ini, banyak manfaatnya lho memanggang diri deket api dapur, seperti meringankan influenza, tapi jangan terlalu deket nanti jadi sate lho

dah tak follow balik ya....matur nuwun...

Betul, di pedesaan masih banyak mas. Tapi zaman now, sudah mulai tergerus dengan kompor mas, jadi sudah agak jarang. Tapi di rumah mertua masih ada pawonnya dan masih cukup terawat

Dulu, paling suka makan di pawon, disamping hawu ada dipan buat rehat kala masak, nah disitu biasanya makan sepulang sekolah waktu sd dulu hahaha
Kalau di sumedang, gegeni itu disebutnya siduru mas hehe
Emg paling mantap buat menghangatkan badan kala cuaca dingin ....

Yup, kalo di tanah Sunda disebut siduru. Tapi sekarang perlahan udah mulai ditinggalkan yah, padahal seru abis kalo lagi di depan hawu,

jadi inget dulu masa kecil mas

wah ini sepertinya harus saya coba mas hendra saya sering kedinginan di Pagi hARI

Wah, berarti sekarang udah gak ada ya pawon ini?

ingat ketika jaman masih mudik ke jogja..
bude saya bangun pagi, memasukkan kayu bayar, blarak, mancung, sabut kelapa.. untuk membuat jarang..
sementara saya masih sibuk main api di tungku.. sembari menahan hembusan angin pagi..

ah..

kakve-santi(dot)blogspot.com

SIlahkan mas, terbukti ampuh mengusir rasa dingin

Wah mantap, setiap tungku ternyata memiliki cerita dan pengalaman yang gak mudah dilupakan yah...

Melihat pawon, saya jadi ingat kampung halaman..
di rumah, ibu saya tetap memakai pawon lho mas, tapi kalau dibali pawon lubangnya harus ada tiga..
nasi masakan pawon jauh lebih enak, ga tahu kenapa.. hehe..

Rasanya lebih enak, mungkin karena proses dan bahan yang digunakan untuk memasaknya kali mas Eka... Tetap pertahankan mas,

Menghangatkan diri sambil bakar ubi dijamin hangat dan perut kenyang mas. Hehehehe

Ide bagus, dan jangan lupa kopinya sekalian. Makasih sudah berkunjung

Oh, mas Hendra dan keluarga tinggalnya di dekat lokasi wisata Guci ya ?.
Wah kapan kalo aku kesana lagi boleh mampir yaa 😁

Daerah Guci memang dingin & keren debit sumber air panasnya sangat besar.

Ngangetin badan di dekat tungku traditional seperti ini, dulu waktu aku kecil sering kulakukan di rumah nenek buyutku di desa di lereng gunung Merbabu yang udaranya bikin mengigil, terutama menjelang sore.
Jadi kangen ngerasain ngagetin badan dekat tungku lagi ...

Wah kalo di tempat istri saya, pawon masih ada dan terawat dengan baik, jadi setiap kami pulkam, pasti selalu gegeni di depan pawon/tungku. Iya silahkan mampir aja, tapi saya jarang saya mudik...


EmoticonEmoticon