Kapokmu Kapan???

Belum lama ini, saya baru saja menunaikan kunjungan perdana ke rumah sakit Bhineka Bakti Husada atau lebih dikenal dengan nama rumah sakit Gaplek. Karena lokasinya persis di perempatan Gaplek, Pamulang.



Berhubung belum pernah kesini, saya sempat bingung. Mau tanya pada peta, tas ranselnya lagi dicuci. Akhirnya dengan segenap seganjil segenap, saya mengumpulkan kepingan-kepingan keberanian untuk bertanya pada bapak-bapak paruh baya yang kumisnya terbuat dari bulu rambut.

Sumber foto : metrotangsel.com

Saya : permisi pak, rumah sakit Gaplek sebelah mana ya? *tanya saya sambil memberikan setangkai bunga kamboja ala Romeo & Juliet. #klepakkk...

Bapak paruh baya : yang itu mas diseberang kiri. *sambil menunjuk ke arah rumah sakit yang sedang mengalami sedikit renovasi disana sini.

Saya : yang itu pak???? *masih bingung sambil membaca plang rumah sakit yang bukan bertuliskan rumah sakit Gaplek.

Bapak paruh baya : iya mas yang itu tuh. Nama rumah sakitnya Bhineka Bakti Husada, bukan Gaplek. Disebut rumah sakit Gaplek, soalnya lokasinya persis di perempatan Gaplek. Kalo adanya di perempatan Lebak Bulus ya namanya rumah sakit Lebak Bulus. *penjelasan dari bapak ini mirip banget seorang dosen pelajaran kosong.

Saya : (nenek-nenek berjenggot juga tau pak) *kata saya dalam hati -__-

Saya : terimakasih pak. *sambil terpaku termenung.

Bapak paruh baya : sama-sama mas.

Oalaaah.. Ternyata namanya bukan rumah sakit Gaplek. Sampe musim gajah kawin sama semut juga gak bakalan ketemu.

Saya pun putar arah balik menuju rumah sakit tersebut.

Sekilas rumah sakit ini nampak kecil terlihat dari pinggir jalan, namun tak di nyana tak di duga tak disangka, begitu masuk jauh lebih dalam, TERNYATA... Wuiiih.. rumah sakit ini memang tak begitu besar. *halaaah... Sama aja itu mah.

Mungkin keterbasan lahan menjadi alasan utamanya. *kecil gak apa-apa, yang penting kualitas, gumam saya dalam hati.

Saya parkir motor dibawah pepohonan nan rindang, siapa tau motor saya ketemu jodohnya di parkiran motor trus joget-joget dari balik pepohonan mirip film India. *skip...

Saya pun berjalan perlahan sambil celingak celinguk nyari akses khusus pengunjung. Akhirnya setelah perjalanan yang cukup melelahkan, ketemu juga aksesnya. Kata pak satpam, jam besuk belum diberlakukan, tapi kami tetep diperbolehkan berkunjung. Tapi gak boleh pake lift, pake tangga aja. Karena lift pengunjung akan dioperasikan pada saat jam besuk dimulai.

Untung gedungnya gak tinggi-tinggi amat, cuma di lantai 3. Gak kebayang deh kalo rumah sakitnya sama tingginya kayak menara Burj, Dubai. Yang ada pas saya nyampe diatas, malah saya yang diopname. PASIEN YANG KOLAPS KARENA KELELAHAN!!

Suster disinipun berjalan normal layaknya manusia biasa, gak ada yang ngesot satupun. Dan atmosphere yang dirasa pun biasa aja, gak ada penampakan apa-apa. *korban film horor.

Setelah nyampe lantai 3, sayapun bertanya sama suster jaga yang sedang duduk. Soalnya saya lupa nomor kamarnya.

Saya : permisi sus, numpang jawab, eh.. Numpang tanya, pasien atas nama Udin di kamar nomor berapa ya? *kali ini gak pake ngasih bunga, yang ada nanti saya malah disuntik.

Suster : sebentar mas saya cek dulu.

Suster pun mengecek pada sebuah papan yang lumayan besar yang berisikan daftar nama pasien. * udah ada papan segede gaban gitu ngapain saya pake nanya segala yaa...

Ya setidaknya ada rasa basa basi dulu lah.

Suster : kalo namanya Udin gak ada, adanya Syaifuddin.

Saya : iya yang itu sus. *saya yakin seyakin-yakinnya pasti itu, soalnya nama yang berbau Udin cuma satu doang. 

Suster : kamarnya di lorong sebelah kiri.

Saya : makasih sus.

Akhirnya bertemulah saya sama bang Udin yang sedang tiduran dengan posisi tangan diborgol diinfus. Kami pun ngobrol panjang lebar. Selebar punya mamah dan sepanjang punya papah. Doi pun bercerita secara detail perihal sebab musabab sampe bisa "menginap" di rumah sakit.

Kami pun berlarut-larut dalam obrolan yang setengah serius. :-)

***

Oh iya.. Tadi diawal saya belum menyebutkan tujuan saya ke rumah sakit ini khan?? Pasti penasaran yaa.... ^__^

Jadi gini ceritanya, tetangga saya, bang Udin baru di rawat inap sekitar 2 hari disini. Sejarahnya pada waktu pagi hari sebelum berangkat kerja, beliau batuk-batuk lalu keluar darah. Panik dong.. Tapi doi tetep cuek kerja sebentar loh. Pas sore harinya beliau langsung cek ke rumah sakit terdekat, yaitu rumah sakit Gaplek ini.

Doi di vonis sakit paru-paru. Karena riwayatnya doi emang hobi banget ngerokok loh.

Berhubung penyakitnya udah terhitung kronis, ya mau gak mau doi berusaha sekuat tenaga buat berhenti ngerokok selamanya dan mulai hidup sehat!! *siiip lah, yang penting tekadin niat dulu, baru deh pelan-pelan berhenti merokok.

Alhasil setelah keluar dari rumah sakit, doi langsung nerapin pola hidup sehat loh. Makan makanan bergizi ala seorang body builder dan stop merokok. Keliatan sih hasilnya, sekarang badannya agak gemuk sedikit. Ya kira-kira naik 10 ons lah, hehehe....

Kejadian ini sama persis menimpa abang saya yang cowok beberapa tahun silam. *dari zaman Gaban masih nete sampe dikubur, yang namanya abang udah pasti cowok TONG!!!

Doi juga sama, awalnya batuk-batuk terus tanpa sebab. Sampai keluar darah. Dan kalian tau dong, doi di vonis sakit pada bagian paru-paru. Iiiiih.. Serem man!!

Doi pun langsung berhenti merokok dan ogah untuk menyentuh yang namanya rokok lagi. Walau badai menghadang. Sebelum semuanya terlambat.

Ternyata sehat itu tak ternilai harganya.


Bagi yang masih sehat, manfaatkan kesehatan kalian yaa.. dan gunakan badan sehat kita untuk sesuatu yang bermanfaat untuk kehidupan yang lebih baik. Jieeeee...*kayak orang bener aja..



Setelah saya tanyakan sama bang Udin dan abang saya, perihal kapok atau gak kalo seandainya mereka merokok lagi. 

Diperoleh jawaban yang tidak berbeda alias sama : MEREKA KAPOK MEROKOK & AKAN BERHENTI MEROKOK.

Terus, kapokmu kapan???


Sumber foto : mememaker.net

You May Like This :


EmoticonEmoticon