Penyebab Ban Cepat Botak atau Gundul

Lagi-lagi saya harus mengganti ban motor yang mengalami 'luka sobek' cukup parah. Soalnya sudah dua kali saya isi angin pada ban depan motor saya, tapi ya itu, masih saja kempes lagi dan lagi, akhirnya setelah saya telusuri, eh ternyata memang ada sobekan yang menganga.


Untuk urusan kualitas, saya tetap mempercayakan pada merk ban yang memang sudah lama saya pakai. Lebih lengkapnya baca artikel -> Pengalaman Memakai Ban Motor Corsa


Penampakan Ban Motor Merk Corsa - Blog Mas Hendra

Seperti yang kita ketahui, kondisi ban yang 'botak' akan sangat membahayakan, karena dapat menyebabkan pecah ban dan kurangnya daya cengkram antara ban dengan jalanan, sehingga menjadi licin, bukan tidak mungkin dapat menyebabkan Anda tergelincir.

Tentu saja untuk menghindari hal-hal yang tidak kita inginkan, ada baiknya segera mengganti ban yang telah mulai botak. Dan jangan tunggu sampai ban menjadi botak atau sobek, seperti saya, ckckck....

Harga ban motor depan merk Corsa yang saya beli seharga Rp. 175.000. Saya membelinya di bengkel motor dekat dengan rumah saya. Memang sih bengkel kecil, makanya harganya agak lebih mahal ketimbang ban motor yang dijual di bengkel-bengkel besar, mungkin saja harganya bisa jauh lebih murah. 


Bengkel - Blog Mas Hendra

Sedangkan untuk ban motor biasa (bukan tubeless) seharga Rp. 155.000, itu belum termasuk ban dalam. Harga totalnya malah lebih mahal daripada ban tubeless.

Lalu apa saja sih yang menyebabkan ban menjadi cepat botak/gundul? Berikut adalah beberapa penyebab ban cepat botak atau gundul, simak ulasannya berikut ini :

1. Beban berlebihan 
Beban melebihi kapasitas, menyebabkan gesekan antara ban dengan telapaknya (jalanan) semakin besar dan menjadikan ban cepat aus. 

2. Sering melakukan pengereman ekstrim 
Biasanya saat berkendara secara ugal-ugalan akan lebih sering melakukan pengereman yang terbilang cukup ekstrim guna menghindari tabrakan. 

3. Kurang tekanan angin 
Ban yang kurang angin, akan menyebabkan permukaan ban yang menapak ke aspal lebih besar, sehingga akan terjadi gesekan yang lebih besar juga. 

4. Sering melakukan perjalanan jauh 
Jarak berkendara juga ikut berpengaruh loh. Bagi yang sering melakukan perjalanan jauh, maka akan semakin cepat juga ban menipis.

5. Ban sering kena oli atau minyak 
Bahan dasar ban yang terbuat dari karet, akan sangat mudah melar jika sering terkena oli atau minyak. Hal ini menyebabkan kekuatan ban akan menurun, sehingga lebih cepat botak.

Jadi, jangan tunggu sampai ban botak/gundul ya guys, karena resikonya cukup besar.

Semoga bermanfaat. 

2 comments

Kalau kurang tekanan angin, gak cuma ban luarnya saja yang koyak, ban dalam kalau kurang angin dan menahan beban yang berat juga akan mudah bocor.

Reply

Post a Comment