Ini Form yang Harus Diisi Untuk Proses Pembuatan SKCK

Sebelumnya saya sudah pernah men-share artikel tentang cara membuat SKCK (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) yang baru maupun cara memperpanjang SKCK. Baca artikel : Cara Membuat SKCK. Di artikel tersebut, saya baru menuliskan tentang tatacara dan juga beberapa syaratnya saja. Sekarang muncul pertanyaan, apakah ada form yang harus kita isi di kantor kepolisian? Ada dong.


Bagi Anda yang ingin membuat SKCK baru atau memperpanjang SKCK di kantor kepolisian, siapkan syarat-syarat yang sudah disebutkan, lalu jangan lupa juga untuk membawa alat tulis (pulpen), uang buat bayar parkir & bayar biaya pembuatan SKCK.

Setelah datang di kantor kepolisian, jangan langsung ke bagian pembuatan SIM ya, kan mau bikin SKCK, ngapain juga ke bagian SIM. Tanyakan sama pak polisi yang berjaga, dimana bagian SKCK.

Setelah ketemu bagian pembuatan SKCK, nanti akan ada 3 lembar form yang harus diisi dan dikumpulkan lagi untuk data paling update di kantor kepolisian. Isi form dengan data yang akurat, jujur dan adil. Tulisan yang rapih dan mudah dibaca. Kalau tidak sanggup mengisi form, jangan sekali-kali melambaikan tangan ke kamera cctv atau phone a friend. Tanyakan saja langsung ke petugas yang berjaga. GITU AJA KOK REPOT...


Data diri yang harus diisi biasanya meliputi biodata diri, biodata pasangan (bagi yang sudah menikah), biodata orang tua, riwayat pendidikan, alamat tempat tinggal, bentuk wajah, no identitas (KTP) dan riwayat apakah pernah melakukan tindakan kriminal, misalnya ngajak nginep orang lain sambil ngelakuin hal-hal yang nggak senonoh atau ngajak ngopi sianida.

 Form diisi jika sudah mempunyai istri/suami. Tenang saja, form ini juga berlaku buat para jomblo kok


 Form khusus tindakan kriminal dan ciri-ciri fisik


Tuh, namanya saja Saiful Djamil, tapi fotonya cewek

Setelah semua diisi, nanti diserahkan lagi ke petugas. Selesai.

Semoga bermanfaat.

19 comments

semenjak jadi tukang sembako nggak pernah urusan sama kepolisian mas...sekarang ganti nama skck dulu skkb

Wah mending begitu mas Dwi, nggak pernah ketemu pak polisi, xixixi

Saipul jamil kok potonya cewek???
Itu dia abis dari thailand yak?

This comment has been removed by a blog administrator.

Itu sebelum ke Indonesia, xixixi. Itu asli dari sononya loh ya... Bukan editan

Saya malas nih mas bikin soalnya saya pernah pas pertama mau bikin itu ngantrinya gak selesai selesai dan akhirnya saya memustukan untuk pulang saja.

Boleh nih mas hendra...sering bikin skck buat ngelamar kerjaan...udh jadi eh malah gak dipake karena gak jd nglmar...kadaluarsa..trus perpanjang lg malah gak dpangil2 krjaannya..bgtu seterusnya...hee.salam knal mas hendra dari kabar16...

Kalau bukan karena syarat buat lamar pekerjaan aku nggak mau lagi deh ke kantor polisi bikin skck ngantrinya kaya yang di bagi sembako aja sedikit agak ribet juga sih dulu pertama banget bikin skck mas hahah \=d/

mUDAH BIKIN skck, tapi antrianya panjaaaaaaaaaaang :D

Biasanya kalo ngantri itu saat momennya berbarengan sama para pencari kerja yang mau bikin SKCK mba Wida

Iya kadang antriannya sepanjang jalan kenangan

Salam kenal juga Mas. Tabahkan hatimu nak

Iya om lucu banget, saya aja sampe sedih berurai air mata

Mas rumus sidik jari itu yg mengisi siapa ya.. Kita atau petugas..

Rumus sidik jari sudah ada dari sananya mba

-Iya kalo dapet kerjaan Tanpa kontrak langgeng semurur hidup ampe tua, lah enak contoh:semacam pns. Kalo gak bs dapet kerjaan pns ga papalah asalkan kerjanya gak ada kontraknya, bikin skck cuma 1x aja gak lebih n gak/jarang dinperpanjang jd gak Ribet
- Lah Kalo kerja ada kontraknya ribet bed baru beberapa bulan/ bebrapa taun langsung PHK , terus lamar lagi jadinya harus perpanjang lagintuh skck, kalo ketawan ama pi polisi "kok masanya udah abis kenapa gak diperpanjang??" wah kena semprot dah malu bed la kalo polisinya bijak ngomong pelan masih mending. #haha_jadi_Curhat kan jadinya. Wkwkwk

Lah masih mending kalo perpnajang doang, lah kalo bikim barh.. Lagi juga Udah resiko itu semua wkwkwk

Regulasi mengenai pembuatan dan perpanjang SKCK ini memang seperti itu, yang jelas pasti ada tujuan yang baik. Saya juga ngalamin perpanjang SKCK terus menerus selama 2 tahun pertama, memang ribet dan capek, mau gimana lagi, biar SKCK-nya fresh terus. Tapi lama-lama jenuh juga, setiap 3 bulan harus ke Polres Jaksel di Blok A, akhirnya gak pernah perpanjang lagi sampe sekarang, hahaha....

Makasih sudah berkunjung


EmoticonEmoticon