Ban Motor Kempes Tengah Malam! Untung Pakai Tubeless

Sepertinya kejadian ban motor kempes ketika tengah malam, seolah menjadi momok yang menakutkan bagi para biker. Terutama di tengah perjalanan dengan kondisi hujan deras dan bengkel motor tidak ada yang buka. Sungguh dramatis dan mirip adegan di sebuah Sinetron. 



Kejadian ban motor kempes atau gembos saat tengah malam pernah saya alami. Tapi Alhamdulillah tidak hujan juga sih. 

Ban Motor Belakang - Blog Mas Hendra

Saat pulang kerja tengah malam, saya dapati kondisi ban motor belakang saya kempes. Alhasil saya harus mencari bengkel yang masih buka. Tidak jauh dari Thamrin City, saya lihat ada bengkel motor yang masih buka. 

Setelah dicek, tidak ada paku atau benda tajam lainnya yang menancap pada ban. Lalu si abang bengkel pun hanya mengisi angin, karena dipikir ban hanya kurang angin. 

Setelah selesai, saya pun menyodorkan uang Rp. 2.000 untuk biaya isi angin. Lalu saya pun tancap gas dan bergegas. 

Anehnya sampai di daerah Patal Senayan, motor terasa tidak enak lagi nih. Seperti ban yang kempes. Setelah saya cek, memang benar bro, ban motor kempes lagi. Berhubung tidak ada bengkel motor yang buka, akhirnya saya tetap mengendarai motor dengan kondisi ban belakang kempes sampai rumah. Untung pakai ban tubeless, jadi masih bisa jalan walau sangat pelan. Baca juga -> Pengalaman Memakai Ban Motor Corsa

Besok hari saya bawa ke bengkel dan setelah dicek, ternyata bagian cover pentil ada yang rusak dan harus diganti. Harganya hanya Rp. 8.000. Setelah diganti, ban belakang sudah tidak kempes lagi.

Alhamdulillah sih, setelah memakai ban jenis tubeless, ketahanan ban motor lebih kuat dibanding ban biasa. Meskipun kondisi ban kempes, tetap masih bisa jalan, tapi tetap harus hati-hati, karena jalannya motor seperti orang mabuk janda, terseok-seok, terutama saat melewati jalanan berlubang. 

Jadi jangan lupa cek secara berkala kondisi motor, seperti cek tekanan ban, dan juga cek apakah ada paku atau benda lainnya yang nyangkut, serta periksa juga bagian-bagian penting motor yang lainnya. Baca juga -> Tips Menghindari Antrian di Bengkel Resmi

Semoga bermanfaat. 


8 comments

Kalo saya harus didorong kalo kalo ban kempes maklum pake ban ukuran kecil :D

Reply

Perbedaan ban tubeless ama ban yang biasa itu beda banget iya mas? nggak ngerti soal otomotif

Reply

Pake ban cacing ya, ketauan nih....

Reply

Kalo ban model tubeless nggak pake ban dalam, tapi bahannya keras dan tebal. Kalo ban biasa, pake ban dalem, kalo kena paku, ya bisa langsung kempes. Lebih kurang macam tu

Reply

Buat keadaan darurat ban tubless cukup membantu ya mas saya pernah pakai ban biasa bocor tetap saya pakai malah ancur bannya sehingga harus ganti

Reply

Wah bisa sampe hancur gitu mas Dwi, mungkin karena tipisnya ban jadinya cepat rusak ya. Ban model tubeless ini sedikit banyak memberikan keuntungan ketimbang ban biasa ya...

Reply

Hari ini saya mengambil keputusan untuk menggunakan ban tubeless buat tunggangan vario saya walaupun sempat ragu browsing kiri kanan sebagian mereka bilang ban tubeless enak kalau kena paku jangan dicabut gak kempes cepat kok minimal bisa dikendarai sampai bengkel terdekat untuk mendapatkan perbaikan tetapi ternyata ketika ban tubeless dipasang kedalam ban itu dimasukkan cairan sealant berwarna hitam entah apa namanya yg berfungsi melindungi karet ban dari dalem jadi menurut mekanik di DSM Depok bila ada paku menancap di ban tubeless tetap cari tukang tambal ban /bengkel terdekat dan cabut paku nya menggunakan tang setelah itu putar ban beberapa kali agar sealant tadi ber sirkulasi dan setelah itu pompa tambah angin seperti biasa, secara otomatis sealant akan menutup lubang bekas paku dari dalam, dan silahkan melanjutkan perjalanan, jadi selain bahan ban yang lebih tebal sealant ini sangat membantu sekali, semoga mulai saat ini horor ban kempes tidak saya alami lg amiiiiiiiiiin

Reply

Terimakasih atas sharing pengalamannya gan, semoga tetap awet ban tubeless-nya...

Reply

Post a Comment