Serba Serbi Tarawih

Beranda Masjid Al-Fairus, Lamongan - Blog Mas Hendra

Apa kabarnya sobat blogger?? Masih sanggup puasa kan?? Mesti sanggup dong. Di bulan Ramadhan, seluruh umat Muslim dianjurkan untuk memperbanyak amalan, baik yang wajib maupun yang sunnah.


Berbicara tentang amalan sunnah, sudah pasti kita tau dong yang namanya sholat tarawih. Sholat sunnah yang dilaksanakan setiap malam selepas sholat 'Isya. Sholat tarawih ini bisa dilaksanakan secara sendiri (munfarid) di rumah maupun berjama'ah. Tapi sebaiknya sih berjama'ah, mengingat pahalanya besar.

Dalam pelaksanaan sholat tarawih ini banyak sekali hal-hal yang mungkin menarik yang kita temui didalamnya. Nah apa sajakah hal-hal menarik tersebut? Simak ulasan serba serbi tarawih berikut ini :
 
 
1. Imam express
Sewaktu kecil saya selalu tarawih di sebuah musholla dekat rumah yang bacaan sholatnya lumayan cepat. Saya khawatir makhrajnya dan artinya juga jadi ikut berubah, saking cepat bacaannya. Waktu pelaksanaannya juga terbilang express. Mungkinkah hal ini cuma dialami sama saya aja? Atau bacaan sholat tarawih di tempat sampeyan cepat juga??


Baca juga artikel : 5 Kebiasaan Buruk Saat Kecil Ketika Sholat Tarawih
 
 
2. Susunan formasi jama'ah
Sudah bukan rahasia umum lagi, dari Sabang sampai Merauke, kemungkinan besar susunan formasi jama'ah sholat tarawih seperti ini :
 
 
- awal Ramadhan --> Jumlah jama'ah penuh
- pertengahan Ramadhan --> Jumlah jama'ah sedikit berkurang
- mendekati akhir Ramadhan --> Jumlah jama'ah semakin sedikit
- akhir Ramadhan --> Jumlah jama'ah penuh lagi

Bagaimana di tempat sampeyan?? Saya yakin di tempat sampeyan nggak sama. Maksudnya nggak sama kayak di Mekah. Hehehe...
 
 
4. Banyak anak kecil
Biasanya banyak banget anak kecil yang ikut orang tuanya untuk melaksanakan sholat tarawih. Hal ini terbilang positif, karena sedari usia dini, anak kecil memang sudah harus dilatih untuk mengenal agama lebih dekat. Terlepas dari itu semua, keadaan berubah di kala para bocah 'berontak' dengan cara berlarian, bercanda, lewat di depan orang yang lagi sholat bahkan goyang dumang deket Imam. Hmmm... Ini nih yang biasanya bikin greget para orang tua. Mau nggak mau mereka harus mengomandoi para bocah untuk bersikap lebih tenang.
 
 
5. Bunyi petasan
Yang namanya petasan bunyinya nggak mengenal tempat dan waktu. Tapi semua tergantung dari yang nyalain petasannya sih, bukan salah petasannya juga. Dan sering saya temui bunyi petasan bersahutan saat lagi sholat tarawih. Tentu aja bikin jama'ah kaget sport jantung, apalagi yang usianya sudah SEPUH. Dan nyalain petasannya bukan di lapangan, tapi deket Masjid pula. Grrr... Rasanya pengen lempar tu bocah pake THR.
 
 
6. Jumlah rakaat
Sholat tarawih biasa dikerjakan sebanyak 11 raka'at atau 23 raka'at. Di Masjid saya sekarang, sholat tarawihnya 11 raka'at, dan bacaan sholatnya pun terbilang tenang dan merdu. Jadi makhrajnya terdengar pas dan sholat pun jadi lebih khusyu, karena nggak express kayak sewaktu saya kecil dulu sholat tarawih di Musholla.

Tapi jangan sampai cuma gara-gara hitungan rakaat nggak sama, eh malah ogah tarawih. Karena merasa berbeda, jadinya malas ke Masjid yang notabene Masjid ini ormas anu, Masjid itu ormas anu. Ingat sobat, Islam itu cuma satu, bukan milik ormas atau apapun namanya lah.
 
 
7. Ngitungin jumlah raka'at
Terkadang ada juga loh jama'ah yang rajin ngitungin jumlah raka'at sewaktu lagi sholat tarawih. Saya curiga, jangan-jangan ini orang salah satu staff dari Lembaga Survey semacam Quick Count atau apalah namanya. Hobinya cuma ngitung dan ngitung. Yah mungkin tujuannya sih cuma pengen tau jumlah raka'at yang sudah lewat aja. Nggak lebih. Hehehe... Rajinnya.

Nah gimana sobat blogger? Ada pengalaman seru lainnya yang mungkin terbilang langka dan unik dari daerah masing-masing? Sharing aja di kotak amal komentar yaa. Siapa tau aja bermanfaat buat semuanya. Berbagi pengalaman boleh dong kakak.
Semangat puasanya yaa...

8 comments

bener tuh, hal-hal yang saat di lakukan teraweh, apalagi para jamaah nya, di awalnya aja yang penuh, di pertengahan yaa sedikit .. terus pas akhir penuh lagi ,, udah biasa kayak gitu :D

di mesjid tempat saya juga kayak gitu, cepet terawehnya .. kaki juga ampe pada pegel :)

Reply

Ya gitu deh fenomena yang ada di Indonesia...

Reply

ke 7 hal itu yang sering kita temuin dalam teraweh :D

Reply

Kalau di tempat saya 23 Rakaat. Penuh jamaahnya cuma sampai rakaat ke 8 trawih, yang ngga kuat pada pulang, sisanya melanjutkan sampai akhir witir... paling ngga enak solat terawih saat flu/pilek, pengennya cepet-cepet selesai. karena hidung meler...

Reply

Wah pasti lama tuh ya. Kalau flu mah mending di rumah aja bro, biar lebih konsen...

Reply

bawaannya ngantuk klo imamnya lama baca ayatnya :)

Reply

Tapi syahdu bro bawaannya... Jadi menghayati

Reply

Post a Comment