Sahur on The Road

Bulan suci Ramadhan hanya tinggal menghitung hari. Umat Muslim dari seluruh dunia, bersiap-siap untuk menyambut bulan suci dan penuh keberkahan ini. Pun begitu juga dengan saya dan keluarga. Segala sesuatunya mesti dipersiapkan untuk menyambut dan menjalani bulan suci Ramadhan.


Berbicara masalah bulan suci Ramadhan, selalu saja ada cerita-cerita unik dan menarik yang datang dari berbagai belahan dunia.

Nggak usah jauh-jauh deh, nanti capek lagi, hehehe... Seperti di Negeri ini, menjelang bulan suci Ramadhan banyak peziarah yang memadati areal pemakaman untuk berziarah ke makam para family, kerabat maupun orang-orang terdekatnya. Dan menjelang akhir bulan suci Ramadhan, fenomena mudik selalu saja menyajikan sederetan cerita yang terbilang cukup unik, menarik, menggelitik dan asik untuk diselisik.

Kalau berbicara masalah bulan suci Ramadhan dan fenomena mudik menjelang lebaran, saya jadi teringat pengalaman 20 tahun yang lalu. Saat itu saya masih SMP (sekitar tahun 1995-an).

Tradisi mudik menjadi agenda wajib

Tradisi mudik seolah sudah menjadi agenda wajib bagi sebagian besar masyarakat rantau di kota Jakarta. Termasuk keluarga saya.

Saat itu kami semua berencana untuk berlebaran di kota kelahiran saya, Kota Kuningan. Kami terbiasa mudik menggunakan bus dari terminal Pulo Gadung (baca artikel : Pengalaman Mudik Naik Bus). Karena jasa travel saat itu belum ada. Makanya kami semua selalu naik bus sesaat menjelang lebaran, yang mau nggak mau harus berebutan naik ke dalam bus. Dapat naik ke dalam bus saja sudah untung, yang penting bisa mudik, pikir kami semua. Sengaja kami mengambil waktu perjalanan mudik pada malam hari, agar nggak membatalkan puasa kami kalau berangkat pada siang hari.

Berhubung penumpang bus membludak, kami pun terpaksa harus rela berdiri berjubel bersama penumpang lainnya. Tapi kami cukup bersyukur karena cuma berdiri sekitar 6 jam. Lebih kasian lagi Nyonya Meneer yang berdiri sejak tahun 1919.

Bus melaju cukup kencang, karena kondisi malam hari arus kendaraan nggak begitu padat. Istirahat pun hanya sekali saja dan itu pun masih jauh dari waktu sahur. Kami manfaatkan waktu istirahat untuk membeli bekal nasi untuk dimakan sahur nanti.

Akibat mati listrik

Setelah melewati Kota Cirebon, nampak kondisi gelap karena kabarnya sedang ada mati listrik. Kebayang kan, gelapnya kayak apa, cuma ngandelin terang bulan (yang kebetulan sinarnya lagi terang-terangnya), lampu-lampu dari kendaraan di jalanan dan lampu-lampu minyak dari masing-masing rumah.

Sampai mendekati tujuan pun, masih tetap gelap. Kami nggak bisa melihat keluar jendela dengan begitu jelas, hanya terlihat samar-samar saja. Handphone juga belum ada bro saat itu. Tahu dong apa yang terjadi. Karena gelap dan nggak bisa melihat kondisi di luar, akhirnya kami kelewatan turunnya.
Masjid Agung Cilimus, Kuningan - Blog Mas Hendra

Seharusnya kami turun di Cilimus, tetapi sudah kelewat lumayan jauh, barulah kami semua turun dari bus. Persis di depan gapura jalanan masuk ke sebuah desa yang bernama Manis Kidul. Mana kami semua belum sempat sahur, karena bus ternyata tadi nggak berhenti istirahat lagi untuk memberi kesempatan sahur kepada penumpangnya.

Kami pun tetap sahur di pinggir jalan dengan sisa waktu yang ada dengan penerangan seadanya dan berbekal nasi yang sudah kami beli saat istirahat tadi.

Kami pun menunggu sampai ada angkot terpagi yang lewat. Hmmmm... Kasian... Kasian... Kasian... Tapi bagaimana pun juga puasa tetap harus jalan, karena hukumnya WAJIB. Begitu pesan Ibu saya saat itu. Yang penting niatnya bro.

Benar-benar Sahur on The Road nih......

42 comments

Kalau ibu saya biasanya suka bilang ke sopir mau turun di Ngawi jalan anu jadi nggak kebablasan..

Reply

Saya seumur-umur naik bis kebablasan Mas, hehehe....

Reply

Jadi kepikiran nih buat SOTR sama temen2 :D

Reply

Jangan dipikirin dong, jalanin bae ngapa...

Reply

Bener, Mas Hen. Mau kayak gimanapun puasa harus tetap jalan karena hukumnya wajib. Kadang suka gak sahur juga, Mas Hen. Gara-gara bangun kesiangan. Hehe.

Btw itu lucu ya, nama desanya Manis Kidul :))

Reply

eh..orang kuningan ya, saya jugaa :)

Reply

Duhh, jadi pengen juga deh.

Reply

wah sahurnya di bis yaa :) biarpun gelap gak ada alasan untuk tidak sahur :)

Reply

tapi momen mudik itu hanya setaun sekali .. sayang buat dilewatkan .. hahaha . saya juga kalau mudik macet harusnya nyampe 7 jam kalau normal tapi kalau macet bisa 24jam sampai bau segala badan :D

Reply

semoga menang GA nya :)

Reply

Terimakasih mba Ratna... Ikutan juga dong :)

Reply

Iya kalo pas lebaran pasti macet parah. BTW, mudik kemana nih?

Reply

Sahurnya di jalan, gak bisa sahur di bis, lagi nggak PW buat makan, hehehe, kan lagi diri,...

Reply

Pengen mudik? Atau ngerasain sahur di jalan sambil gelap-gelapan...

Reply

Iya the, orang Kuningan euy.. Ternyata satu kampung

Reply

Iya harus itu, kan wajib. Mungkin yang ngasih nama desanya orangnya Qiuttt...

Reply

Biasanya yang kayak begini jadi kenangan tersendiri mas. Saya waktu masih kuliah sering banget sahur on the road. Tiap taon itu pasti.... apalagi perjalanannya sampai puluhan jam gitu. Beeeh.. sesuatu banget :D

Nice sharing dan happy blogging

Reply

Saya belum pernah sahur on the road kecuali peristiwa diatas yang saya alami, hehehe....

Reply

Kalau saya sendiri pernah naik angkot ketiduran. Jadi saya naik angkot distasiun Bogor ngelewat rumah saya dan kembali lagi ke stasiun. Haha untungnya saya bangun pas sebelum distasiun.

Reply

saya kira dalam hal ini, kegiatan ramai-ramai kelompok pemuda. ternyata sambil mudik. hehehe

Reply

Mungkin ini cikal bakal Sahur on The Road, hahaha

Reply

Busyet, lebih parah lagi, hehehe...

Reply

Mantaps sob!!.. selamat berpuasa yah!! (((: sip!! semangat

Reply

saya sering sahur in the train, mudiknya pake kereta, berangkat malam sampenya pagi.

Reply

Emang enak ya kalo pas puasa berangkat mudik itu malam, jadinya nggak ngeganggu puasa kita deh...

Reply

Udah ga sabar nunggu bulan Ramadhan :)

Reply

Seneng ya, udah seneng nyambut Ramadhan aja dapat pahala...

Reply

Ah,,,, taun ini gak mudik euy,,, taun depan aja mudiknya,,,
Moga2 yg pada mudik selamat diperjalanan deh,,,,

Reply

Aaamiiin... Taun ini saya juga nggak mudik, he hehe...

Reply

Semoga dilancarin puasanya.btw, kunjungin balik ya...

Reply

Mudiiiikk... :D Betul, tradisi ini mah.
Aku mudik ke Malang. Aku dari Jember - Jatim.
Aku juga punya saudara di Cirebon. Tapi cuma sekali aku ke sana.. :D
Kisah kamu bagus, Hendra.. :D

Reply

Aaamiiin... Siap gan.. Kayaknya sering deh

Reply

Wah ternyata lebih jauh yaa... Saya ke Jatim cuma ke Surabaya doang. :)

Makasih udah mampir...

Reply

Mudik itu emang tradisi wajib bulan Ramadhan sih :D

Sahur pas lagi mati listrik tuh ngeselin *eh._.* tapi semangat makannya gak runtuh dong wkkwkw

Reply

Mudik adalah penyemangat.

Makan mah tetep semangat, walau gelap-gelapan, yang penting nggak salah nyuap

Reply

wah iya iya, ide bagus tuh, sahur on the road, ajak temen-temen ah pas ramadhan nanti

Reply

Iya dong, rasakan sensasi sahur di jalanan...

Reply

Justru naik bis kebablasan saat mudik, jadi lebih seru dan berasa kalau sedang mudik dong

Reply

Wah bukan seru lagi pak, Ruaaar biasa seru,,

Reply

Post a Comment