Alasan Kartun Sinchan Bukan Untuk Anak-anak

Hahaha....

Ketawa dulu deh, daripada nulis postingan, nanti malah lupa ketawanya. Huff.. Sungguh suatu opening yang anti mainstream.

Ceritanya begini, seperti biasa hari Minggu adalah hari liburnya anak-anak, termasuk anak saya. Dan tayangan di TV (biasanya pagi hari doang) sedikit banyak didominasi sama acara untuk anak-anak, yakni film kartun. Hari Minggu anak-anak menang banyak. Tapi di hari-hari biasa, tayangan-tayangan nggak jelas dan nggak mendidik, semisal : manusia yang bisa berubah bentuk layaknya upil yang mampu berevolusi, manusia yang bisa naik naga tapi nggak bisa turun lagi dan tayangan sinetron nggak jelas lainnya mulai bermunculan.

Minggu pagi, anak saya selalu menunggu kehadiran kartun Doraemon, kartun lawas yang udah nongol dari jaman purbakala, dimana para alayer belum dilahirkan ke muka bumi.

Sebelum Doraemon, biasanya ada kartun Sinchan dong, seorang bocah TK yang bisa dibilang dewasa sebelum waktunya, karena tingkah pola dan perkataannya nggak memcerminkan seorang anak kecil banget. Justru film kartun ini malah lebih pantas untuk dikonsumsi sama orang dewasa, bukan anak-anak, itu menurut saya.

Sinchan Lagi Buka Celana Mamerin Pantatnya - Blog Mas Hendra
Picture taken from : http://jurnalotaku.kilatstorage.com/wp-content/uploads/2014/09/shinchan-dianggap-porno.jpg

Baru juga liat kartun Sinchan 10 detik, udah ada adegan yang menurut saya sangat konyol, yang nggak patut ditiru sama anak kecil. Sebuah adegan dimana Sinchan memamerkan pantat. Sebuah adegan yang membuat saya mau menulis artikel ini. Sebuah adegan yang membuat anak saya keheranan. Oke!! Hal ini memang keliatannya agak berlebihan, tapi alangkah lebih bijak lagi kalau tingkah polanya dapat disesuaikan sama umur anak-anak yang nonton.

"Itu lagi ngapain Pah?"
"Kenapa anak kecilnya begitu?"
"Kenapa celananya dibuka?"

Pertanyaan itu datang bertubi-tubi dari anak saya, dimana saya nggak akan pernah nemu jawabannya sekalipun saya nyari di Google. Apalagi nyari di Mak Ijah. Saya pun berpikir sangat keras untuk menjawab sesuai kemampuan saya, sambil keringat mengucur, darah menetes dan upil berhamburan keluar. Oke Terlalu berlebihan!!.

Selain adegan memamerkan pantat kepada orang lain, Sinchan juga dituding kerap kali menggoda para wanita dewasa dan juga dialog didalamnya lebih didominasi seperti layaknya percakapan antar orang dewasa ketimbang dialog sesama anak-anak, sangat jauh dari film animasi lainnya, semisal : Upin dan Ipin, yang menghibur sekaligus mendidik.

Untuk orang dewasa sih nggak terlalu bermasalah, karena kita dapat menyaring mana yang baik dan mana yang buruk. Berhubung kartun Doraemon belum mulai, saya langsung ganti TV (maksudnya ganti channel).

Kabarnya sih kartun Sinchan ini termasuk beberapa kartun yang sempat dilarang tayang di Indonesia loh, selain Spongebob, Bima Sakti, The Simpsons dan Tom and Jerry. Tapi nggak fair juga kalau cuma film animasi aja yang dihapus, seharusnya tayangan sinetron yang nggak jelas dan nggak mendidik juga IKUT DIHAPUS LAH. Karena adegannya lebih parah ketimbang animasi-animasi diatas.
------
Ps. :
Jangan lupa beri tontonan yang layak buat putra putri Anda. Selalu dampingin putra putri Anda sewaktu nobar. Bukan hanya diliat dari segi hiburannya saja, melainkan juga nilai pendidikan dan pengetahuan didalamnya. Toh hasilnya juga buat si anak dan udah pasti yang merasakannya orang tuanya juga loh.

Dah segitu aja dulu, kalau ada komen dari teman-teman silahkan komen aja. Kalau ada yang nggak setuju, silahkan komen juga, lah wong Negeri kita kan menjunjung tinggi nilai demokrasi. Katanya sih begitu.

Semoga bermanfaat.

68 comments

Di Jepang memang animasi tuh gak semuanya ditujukan untuk anak-anak, ya... Sedangkan di Indonesia sendiri, semua kartun masih dianggap buat anak-anak.

Jadi ya... emang anak-anak gak usah nonton Shinchan, apalagi versi komiknya sendiri udah ditulis untuk 17 tahun ke atas (atau 15? Lupa) X"D

Reply

Hmmm... Jadi semacam cerita dewasa tapi dikemas ke dalam cerita anak-anak ya...

Seharusnya publisher yang lebih teliti dalam memilih dan menampilkan kartun-kartun di Indonesia.

Reply

Setuju!. Tapi menurut saya, yang harus bertanggung jawab itu lembaga perkartunan. Seharusnya mereka lebih 'melek' terhadap hal seperti ini. Di spongbob juga banyak sih malah fulgar sekali. Tanpa sadar kita sudah menontonnya setiap hari. Saya sih udah nggak punya TV mas wkwk. Jadi nggak pernah lihat berita, tv lebay naga terbang, tv lebay nangis doang dan yang lainnya. Ngurusin blog aja lah saya mah hehe.

Reply

memang ada beberapa adegan yang bukan untuk suguhan anak balita, tapi banyak banget juga yang emang untuk edukasi anak-anak....gimana bagus nya ajah deh can

Reply

Emang TVnya kemana Mas?? Kalo saya sih tetep liat TV, tapi acaranya yang bermutu. Iya nggak???

Reply

TVnya punya tetangga (temen). Dia sekarang udah pindah jadi nggak nonton spongbob lagi. Kalau kata saya yang rekomended itu malah kayak Dora, atau dulu ada mupet (puppet show). Itu mendidik dan ga ada yang sifatnya ke parno-an.

Reply

sebenenya shinchan itu udah masuk dewasa diliat dari rate pada komiknya yang 17+

di jepang sana shinchan ini jadi hiburan para orang tua yang butuh hiburan... cuma di indonesia aja tuh anime malah dibuat untuk anak-anak

Reply

Wah kalo begitu mah jangan ditonton tuh memang nggak semua kartun isinya bagus buat anak anak apalagi buatan luar mending Nonton kartun bikin an anak negeri seperti Jarwo&Sopo ada unsur edukasi nya

Reply

Iya ya, jadi aneh gitu kalo masuk ke Indonesia. Pantas aja kelakuannya kayak orang gede, eh malah dijadiin kartun untuk anak. Aneh pake banget

Reply

Dora juga asyik tuh, meskipun banyak pengulangan kata, hehehe... Wah kasian amat TVnya digondol dibawa pergi. Kalo Spongebob seru tuh

Reply

Iya Pak, gimana bagusnya si Chan bae deh, hehehe....

Reply

Ya kalau untuk anak saya nggak pernah nonton, paling juga kartun yang lain. Sopo Jarwo oke juga tuh, anak saya juga sering nonton...

Reply

perlu lebih hati2 ya untuk mengawasi putra putri kita ketika nonton TV, sekarang emang sulit ya nyari tontonan anak yang mendidik, paling ada juga hanya satu dua,

Reply

Bener banget, saya setuju itu.... Tayangannya semakin hari semakin memperihatinkan. Makanya saya mending setelin DVD kartun yang saya download dari YouTube

Reply

DI Jepang juga Shinchan udah masuk kategori tontonan dewasa bukan anak-anak lagi, cuma di kitanya aja yg salah ngasih tontonan. yang buat anak di ilangin tpi buat yang orang dewasa masih ada.

btw ini film apaan? "manusia yang bisa berubah bentuk layaknya upil yang mampu berevolusi" emang ada yg berubah jadi upil? kalo ada pengen nnton juga :v

Reply

anak saya itu paling nge-fans sama upin ipin, pada jaman dahulu dan boboiboy mas hendra...
kalau sudah acara itu tayang, televisi dikuasai olehnya,,,,

Reply

saya tidak setuju jakau film kartun untuk anak-anak di hapus, karena untuk seusia mereka lebih pantas menonton film kartun di banding harus menonton yang tidak layak di tonton. Nantinya akan berdampak tidak baik untuk masa depannya nanti :)

Reply

Wow........ terkagum-kagum dulu ya, Mas. Sebelum aku komen. Aku kagum karena ternyata Mas Hen sudah punya anak. Umur berapa anaknya, Mas? Kali aja bisa dicomblangin sama ponakan aku. Hahaha.

Pertanyaan dari anak-anak memang suka bikin bingung buat jawabnya. Bukan karena susah, tapi karena kita gak tau jawaban yang tepat buat dia itu apa. Aku juga sering ditanyain bertubi-tubi kayak gitu sama Tasya, waktu nonton Spongebob. Aku bingung jawabnya.

Tapi menurutku aku, masih mending nonton Shinchan daripada nonton serigala-serigalaan atau harimau-harimauan. Kalau nonton kartun, mungkin kita bisa kasih tau kalau itu maksudnya cuma bercanda aja dan gak ada di dunia nyata, gak boleh dilakuin di dunia nyata maksudnya. Kalau yang sinetron-sinetron itu.... ngggg aku bingung, Mas. :(

Reply

kasihan anak2 kalo sering lihat pant*t shinchan -_- hahaha
sbnrnya kalo mau ditayangin sih sah2 aja,tpi kalo ada yg begituan disensor aja :D

Reply

Iya langkah terbaik ya melalui proses sensor ya gan, kasian anak-anak semakin menderita kalo kartun-kartun diilangin...

Reply

Trims Icha. Anak saya umur 5 tahun. Comblangin sama keponakan yang berdarah dingin itu ya, hehehe...

Saya juga begitu, kasih jawaban yang bener-bener kreatif deh.

Iya memang masih mending kartun lah, ketimbang sinetron-sinetron nggak jelas, kasian anak-anak kecil jaman sekarang kurang kartun, masa dijejelin sinetron aneh kayak gitu. Enaknya mending download dari Youtube aja Cha, cari kartun yang bagus buat anak-anak.

Reply

Sebenarnya dari lubuk hati yang dalam, saya juga nggak setuju kalo kartun sampe dihapus dari peredaran, sebaiknya melalui sensor, itu lebih baik ketimbang sinetron-sinetron yang aneh

Reply

Kalo itu mah sama kayak anak saya Mas Eka, hobi banget

Reply

Ooh begitu ya Mas, saya malah baru tau. Bukan. Itu film yang orangnya bisa berubah-ubah jadi hewan-hewan gitu, perumpaannya mirip upil yang mampu berevolusi jadi upil gede, halaaah... Malah bahas upil.

Hanya perumpaan Mas, jangan diambil hati dan jangan dipikirin, ntar malah stress pula

Reply

RT-RW Pak(?) X"D

Kalo anime jepang, kataku yang bagus itu -salahsatunya- Barakamon. Seru deh, banyak pelajaran yang didapet.

Reply

Wah baru denger lagi tuh, mirip barakuda ya...

Reply

untungnya anak2 ga saya kenalin sama sinchan :)

Reply

iya kalo dari youtube kan kita bisa pilih2 dulu supaya tontonan anak ga sembarangan

Reply

Jangan dikenalin mba, h eheh

Reply

Iya kalo dari YouTube kita bisa milih mana film yang bagus buat bocah...

Reply

Kesalahan sebagian orang Indonesia itu kebanyakan beranggapan Kartun adalah film anak-anak. Jadi ketika tingkahnya tidak sesuai dng anak-anak, maka langsung ngamuk-ngamuk. Benar, eneg juga ngelihat Sinetron yg gak jelas di televisi kita. Sepertinya kita kembali kangen dengan Radio :-)

Reply

Aneh banget deh sumpah, kalau adegan-adegan konyol dan nggak masuk akal hanya di film kartun mah wajar-wajar aja. Kalau adegan konyol dan nggak masuk akal di film-film biasanya aneh juga dan semakin merajalela film-film aneh di zaman sekarang contonya ada ganteng-ganteng srikaya, 7 manusia cacing dll x___x

Reply

Sama si Khansa? Huahahahaha atur aja Mas Hen, tanggal ketemuannya. Haha.

Jadi orangtua memang harus kreatif ya Mas.

Anak-anak generasi '90 masih lebih beruntung daripada anak sekarang. Walaupun generasi '90 belum kenal gadget justru itu ya keberuntungannya, Mas :D

Iya, aku suka nonton Doraemon dari Youtube bareng keponakan, Mas. Kalau lagi baik baru aku download :D

Reply

tapi gak semua buruk. beberapa adegan shincan juga cocok buat anak-anak kok. seperti rasa penasaran dia yang tinggi. cara dia menangani masalah ketika disuruh jaga rumah. rasa simpati dan empati dia ketika masao ditimpa masalah.

iya sih, yang penting didampingi.

sutuju sama penghapusan sinetron. lebih berbahaya timbang shincan.

Reply

banyak adegan shincan yang ramah anak-anak kok. kayak rasa penasaran yang tinggi dan tidak takut mencoba, cara shincan menyelesaikan masalah ketika disuruh mamahnya jaga rumah, sikap simpatik dan empatiknya dia ketika temannya-seringya masao- mengalami kesulitan.
tapi memang, harus didampingi orangtua.

Reply

Iya sih jiwa kekartunannya memang tetap ada, hanya saja perlu disensor bagian-bagian yang dianggap 'mengganggu' ya Mas Tomi. Dan betul juga, harus selalu didampingin sama orang tua...

Reply

Dampak sinetron memang lebih berbahaya ketimbang kartun, karena kartun itu kan bukan bentuk orang 100%, dia cuma gambar bergerak aja, dan kita juga masih bisa jelasin ke anak-anak kalo itu cuma terjadi di dunia kartun aja. Dan pastinya harus didampingin sama orang tua...

Reply

Hahaha, ada juga ganteng-ganteng srikaya ya?! Iya memang sinetron-sinetron yang harusnya dikurangin mba, kartun yang dibanyakin...

Reply

Wah jangan radio juga atuh gan, gak ada gambarnya, nggak enak, hehehe... Seharusnya di sinilah peran pentingnya orang tua dalam mendampingin putra-putrinya...

Reply

Iya si Khansa, masih inget aja Icha. Eh...

Saya generasi 90' dan memang jauh banget acaranya dibandingin sama sekarang. Dulu mah bagus-bagus acaranya. Dari pagi sampai malam lagi..

Saya juga mendingan downoadin lewat YouTube aja Cha, biar lebih aman...

Reply

ke inget aku kelas 2 SMP .. tahun 90 an ... shichan emang Konyol .. hehehe

Reply

Lebih tepatnya, super konyol...

Reply

lebih suka bakuman saya mah

Reply

Setujut banget mas dgn artikel ini. Banyak tontonan kartun yg harusnya dikonsumsi oleh anak-anak malah menayangkan adegan2 yang gak layak. Apalagi anak kecil yg di usianya masih lebih rentan untuk meniru apa yg dia lihat. Harusnya kartun2 yg ditayangkan bisa dijadikan contoh yang baik untuk si anak, bukan malah sebaliknya.

Menurut saya, kartun yang bener-bener mendidik itu salah satu nya upin-ipin mas. :)

Reply

Iya, saya turut prihatin dengan kondisi perkartunan yang menimpa negeri ini...

Reply

Iya nih selain kartun yang tidak berfaedah sinetron yang lebih tidak berfaedah sebaiknya juga dihapus. Daripada membawa efek buruk buat anak-anak.

Tapi kalo kartun yang ada adegan gitunya mungkin sudah dipotong dulu sebelum ditampilkan ke publik

Reply

Haaaa. kalo dengar Sandiwara di radia, otak kita langsung membayangkan hal yang berlebihan. Benar mas, orang tua mempunyai peran paling besar untuk memilih mana film yg layak dikonsumsi anak-anak dan mana yang tidak. :-)

Reply

Setuju deh Mas, soalnya lebih parah efeknya sinetron yang nggak mendidik.

Langkah paling ampuh, ya harus lewat sensor dulu yaa...

Reply

Radio sandiwara, jadul banget ya, taun 80an, hahaha... Iya dong, fungsinya orang tua ya harus gitu..

Reply

Duh, iya juga ya..., kalau anaknya tanya jawabnya gimana -_-'
Tapi aku dulu ya nonton Sinchan ini juga sih. Moga-moga sih nggak dicontoh. Soalnya aku meski nonton Sinchan begitu ya nggak mencontoh dia.

Reply

Jangan dicontoh, berbahaya, hahaha

Reply

Setuju bingit bang. EMang sebagian kartun itu gak untuk anak - anak bang. ada yang untuk usia - usia tertentu. Jadi emang harus bisa diplihkan sama orang tuanya :D

Sinetron mah ah lupakan aja deh -__-

Reply

Iya Mas disinilah peran penting orang tua, harus bisa memilihkan acara yang pas buat anak-anak..

Reply

saya sih emang g suka kang sama kartun yang satu ini. ga ada mendidiknya. memang sih pilm kartunih banyak yang g ngedidik.

Reply

Saya juga jarang nonton Sinchan, itu juga kemaren nggak sengaja...

Reply

setuju mas, kartun sinchan memang bukan untuk di konsumsi untuk anak2, banyak konten dewasannya

Reply

Iya sih lebih tepatnya khusus dewasa ya Mas,

Reply

Gue juga gak suka sama film ini. Gak mendidik.

Reply

Saya kurang suka dengan kartun shincan soalnya selain kurang mendidik juga ceritanya ga jelas.
Mending nnton Doraemon aja lebih mengajarkan persahabatan :)

Salam Kenal Mas Hendra ini kunjungan pertama saya :)

Reply

Sama nih, makanya saya nggak pernah liat filmnya...

Reply

Iya Salam kenal juga. Saya juga nggak pernah liat Sinchan Mas...

Reply

kalo sayah yang sering nonton sopo jarwo. sama upin dan ipin. kebetulan jamnya pas jam kumpul bareng anak

Reply

Tidak semua kartun ditujukan untuk anak, memang. Dilihat dulu rate-nya BO, R, atau 17+
Dan biasanya setiap tayangan TV apalagi yg impor punya "misi", pinter2 aja pilihnya hehe

Reply

Tos... Sama kayak anak saya. Satu lagi, Pada Zaman Dahulu

Reply

Emang bukan konsumsi anak kecil
Buktinya aku suka sama sinchan. Aku kan udah tua... :D

Reply

Post a Comment