Udah Bangkotan Masih Kena Campak!!

Baru-baru ini, saya sakit campak (gak ada yang nanya yaa!!). Virus campak ini iseng banget bergerilya di dalam badan saya. Soalnya virusnya gampang banget nular, cukup lewat udara sama air liur dari orang yang kena campak.



Mungkin teman-teman sobat blogger bertanya-tanya, "kok udah gede masih bisa kena campak??, biasanya cuma anak kecil doang yang kena campak". Kalo kata dokter yang meriksa saya waktu itu, campak itu mirip kayak penyakit cacar air, yang biasanya cuma dialamin satu kali dalam hidup kita. Tapi gak tertutup kemungkinan, kita bisa kena campak lebih dari sekali atau bahkan gak kena campak sama sekali, semua tergantung dari sistem imun tubuh kita. Makanya sewaktu kita kecil, biasanya kita akan disuntik vaksin campak dan lain sebagainya. Atau mungkin ada juga yang udah pernah disuntik vaksin anti rabies???. 



Kebetulan sewaktu kecil sistem imun saya masih oke, belum pernah kena campak, tapi malahan sekarang baru kena campaknya. :(



Gejala sakit campak



Gejala awal yang saya rasain sama persis kayak kena masuk angin :



Hari pertama (Minggu, 15/03/2015), menjelang malam hari, badan saya mendadak dangdut menggigil demam dan kepala pusing. Saya pikir itu cuma gejala masuk angin biasa. Lantas saya pun minta dikerok pake uang seratus ribuan biar cepat sembuh :). Pikir saya waktu itu. Secara ekstrim hal itu langsung dicegah sama istri saya, saya pun berubah pikiran untuk tetep dikerok pake uang logam. 

Karena memang kebetulan saya kehujanan pada waktu sore harinya. Bukan... Saya bukan abis syuting Sinetron nembak cewek saat ujan-ujanan. Itu cuma ada di Sinetron WOI!!. Waktu itu kebetulan saya mau jemput anak. Berhubung sistem imun (mungkin) lagi down, jadinya si virus ini gampang banget masuk ke badan saya. Dan anehnya lagi si virus gak pernah ngasih kabar kalau mau dateng, minimal BBM, atau apa kek. -__-



Hari kedua (Senin, 16/03/2015), badan masih terasa demam, kepala pusing, ditambah badan terasa ngilu, pegel, lemas dan perut mual. Saya memang mempunyai maag. Mulut terasa pait. Makan dan minum pun kerasa pait. Hidup saya pait waktu itu.



Hari ketiga (Selasa, 17/03/2015), mulai bermunculan bintik-bintik kemerahan di badan. Saya khawatir gak dikenalin lagi sama orang-orang sekitar saya, karena bintik itu. Dan juga bintik-bintik putih di mulut, perihnya mirip banget kayak sariawan. Radang di tenggorokan. Kondisi badan juga masih demam, ngilu, pegel dan lemas. Kepala masih terasa pusing.


Penampakan Campak Di Hari Ketiga
Bekas kerokan berpadu padan sama campak. Sebuah body art painting bernilai tinggi.

Hari keempat (Rabu, 18/03/2015). Pada hari ini, saya periksa ke dokter kandungan, eh... dokter umum ding. Soalnya bintik-bintik kemerahannya semakin menyebar ke seluruh badan, tangan dan kaki. Saya takut dikira saya salah satu anggota 101 Dalmation yang ketumpahan cat warna merah. Dan rasanya gatal luar biasa. Kegiatan garuk menggaruk pun menjadi lebih popular ketimbang ngeblog pada waktu itu. Kondisi badan masih terasa demam, ngilu, pegel dan lemas. Kepala pun masih terasa pusing.


Penampakan Campak Di Hari Keempat
Ini bukan iklan susu L-Men. Ini murni campak.


Hari kelima (Kamis, 19/03/2015). Bintik kemerahan masih ada di seluruh badan. Malah bertambah di muka dan leher saya. Kedua mata saya jadi warna kemerahan dan sensitif banget sama cahaya terang, jadi kalo ngeliat terang sedikit, saya ngerasa silau luar biasa. Tapi kalo liat uang seratus ribuan, langsung adem. Perlahan demam dan pusing pun berangsur hilang. Namun kondisi badan saya masih kerasa lemas. Mirip sama lemasnya ketika ditolak sama cewek. Ups.. Keceplosan.



Hari keenam (Jum'at, 20/03/2015). Pada hari ini saya mulai bekerja lagi, setelah sebelumnya izin sakit 2 hari. Kemerahan di seluruh tubuh udah agak berkurang. Tapi mulut masih terasa pait, kegiatan makan pun jadi kurang semangat. Walaupun disuapin sama Nabila JKT 48. Kedua mata juga masih berwarna kemerahan. Kondisi badan sudah mulai enakkan.



Hari ketujuh sampai hari sepuluh (Sabtu, 21/03/2015 - Minggu, 22/03/2015). Kondisi badan semakin membaik, mata saya sudah gak merah lagi, kemerahan di seluruh badan sudah hilang dan mulut juga udah gak pait lagi. Makan juga jadi lebih lahap walau cuma sama daging sapi lada hitam plus capcay plus es teh manis.



Hari kesebelas sampai keempatbelas (Senin, 23/03/2015 - Kamis, 26/03/2015). Di fase ini, kondisi badan udah semakin fit, tenggorokan udah normal lagi dan mata juga udah gak merah lagi. Alhamdulillah, semua kembali normal seperti biasa lagi.

Estimasi waktu yang diperluin untuk sembuh total dari campak kurang lebih 2 mingguan guys.



Oh iya guys, banyak yang bilang kalau kita lagi sakit campak gak boleh mandi. Pada awal demam, saya memang gak mandi buat beberapa hari. Tapi hari ketiga saya mulai mandi seperti biasa tapi pake air anget. Biar badan lebih fresh dan bersih, jadi dokter bilang : "Penderita sakit campak boleh mandi kok, tapi dengan air hangat, supaya badan tetap bersih dan sehat".

Nih saya kasih tips selama saya kena campak, supaya sakitnya cepet pulih lagi :

1. Jangan keluyuran gak penting. Sebisa mungkin hindari aktivitas di luar rumah atau kena angin di luar rumah. Dan juga jangan ngelakuin aktivitas yang berat dan gak penting, kayak misalkan ngecet genteng atau nyabutin rumput tetangga yang lebih hijau. Usahain untuk istirahat total di rumah. Kalo kata orang Somalia bilang : BED REST.

2. Banyakin minum air putih. Sewaktu kita sakit, tubuh pasti akan kekurangan cairan. Nah disini nih pentingnya peranan air putih. Selain untuk proses detoks dari dalam tubuh lewat air kencing, air putih juga penting untuk ngurangin dehidrasi, terutama saat kita lagi sakit. Gak mau kan kita tiba-tiba jadi tulalit dan gak konsen, kayak di iklan. Gak lucu juga kan sewaktu lagi bawa motor, eh salah ngebonceng bini orang. Itu semua cuma gara-gara kurang minum air putih.

3. Jangan makan dan minum bareng. Kasian kan kalo kita minum pake gelas bareng sama orang rumah, soalnya si virus campak gampang banget nular lewat air liur, kayak yang udah saya tulis di atas.

4. Banyakin makan sayur dan buah. Biar badan cepat memperbaiki sistem imun kita. Selain sehat, sayur dan buah juga mengandung banyak vitamin dan gizi yang sangat baik buat badan kita.

Gimana? Udah paham kan. Bila sakit berlanjut, hubungi dokter. 

10 comments

Syafakallah...wah bodynya boleh juga hikhik

Reply

Hahaha.... Mas Abu malah salah fokus

Reply

wah... cukup lama juga yia waktu penyembuhan campak, yia semoga saja Saya nggak ngerasain, hehehe...

Reply

Iya lumayan lama juga Mas Comtel. Alhamdulillah gak ada komplikasi penyakit lainnya...

Reply

Campak itu cacar air kah?

Semoga cepat sembuh ya, Bang :D

Reply

Beda. Cacar air ninggalin bekas, kalao campak gak ada bekasnya. Oke makasih beb.

Reply

Waduh. Campakan ya? Wkwkwk. Udah gede loh, mas.

Reply

Iya, campak gak kenal umur

Reply

halo om, salam kenal.
saya senasib nih, sekarang masih masa penyembuhan.
kalo baca kisah mengharukan di atas, om nggak cerita tentang berobat ke klinik / puskesmas ya? hehe...
Jadi kalo saya boleh menyimpulkan, dengan bed rest dan asupan makanan bergizi lengkap dan seimbang, seiring waktu berjalan bisa sembuh ya?

Reply

Salam kenal juga.
Udah kok om. Itu saya tau campak kan dari dokter umum. Coba dibaca ulang sampe abis

Reply

Post a Comment